Monday, July 30, 2018

Shokyuu Intensive Class Batch 2: Task 2


Seperti yang saya bilang dipostingan Shokyuu Class Intensvie Class Batch 2: Task 1, Beneran deh kelas in tuh kaya beneran sekolah. Bukan berasa lagi. Hehehe. Karna selain belajar dikelas (walaupun online), dapet materi and then tugas - tugas rutin yang salah satunya adalah Postingan ini. Well, awalnya saya sih saya cukup bikin disosmed aja kaya instagram gitu, tapi ternyata caption di instagram ga cukup banyak untuk mengeluarkan semua yang ada di isi kepala, hehehehe. Kalau disekolah mah kertas jawabannya ga cukup selembar kayanya. Tapi semoga abis ini saya pinter yess. Jadi orang yang rapih, pembersih. Aaamiin.

***

Topiknya masih sama ga jauh jauh dari soal bebenah tentunya. Ya apalagi ya? hehehe. 

Bagaikan rumah tuh, kita tuh lagi dibangun pondasinya dulu biar kuat. Ya disini kita semua digembleng soal mindset, biar mindset kita tuh bener-bener nempel so kedepannya kita bakalan jadi orang yang lebih konsisten buat nerapin hidup rapih. Bukan lagi melakukan pekerjaan bebenah yang terus menerus ga ada habisnya.


Nah sekarang ditanya gimana menjaga mindset tersebut? Nah loh gimana ya? Emang agak susah sih secara bukan barang ya itu mindset yang bisa dilihat terus dijaga hehehe. Well, kata lainnya gimana tuh biar tetep istiqomah? Emang susah sih, tapi emang harus dipaksain. Dipaksain disiplin, karna disiplin itu katanya juga ga lahir gitu aja, dimulai dari paksaan lalu kebiasaan lama lama jadi kebutuhan. Nah ya untuk menjaga biar jadi orang yang “rapih” bukan saya dari luar tapi juga dari dalam ya saya harus paksain diri sendiri buat lebih disiplin masalah kerapihan, dimulai dari hal kecil dengan menaruh kembali barang ketempat semula biar nanti kalau cari barang ga kesusahan. Terus mendoktrin diri sendiri untuk hidup lebih sederhana dengan membaca artikel-artikel tentang hidup minimalis. Membiasakan mata melihat rumah dan tempat yang rapih melalui foto foto disosmed. Well dunia semakin canggih. Gambar gambar untuk “menghipnotis” diri supaya hidup rapih dengan mudah didapat. Semakin sering saya melihat gambar rumah rumah cantik nan bersih, semakin besar keinginan saya untuk memvisualisasikannya didunia nyata. 

Setiap proses dalam kehidupan pastinya semua ga begitu saja berjalan lancar, apalagi proses menuju perubahan. Pasti aja ada hambatan ya gak? Tapi tenang aja setiap hambatan dan permasalahan pasti ada solusi dan jawabannya karna setiap paket ujian, setiap soalnya pasti sepaket sama kunci jawabannya. Ya gak? Terus saya sendiri dalam memvisualisasikan ideal life style yang saya inginkan ada hambatan ga? Ga donk! Ga salah hehehe.

Apa aja? Yaudah sekalian sedikit curhat yaa hehehe. Jangan bosen bacanya. 

Waktu itu saya bilang pengen Menyingkirkan barang-barang yang sebenarnya tidak dibutuhkan, terutama pakaian. Sebenernya sih saya sudah melakukannya tapi menurut saya sih ya belum maksimal. Karna saya masih menyimpan pakaian yang sebenernya saya jarang pakai tapi saya merasa suatu hari saya akan pakai. Kaya misalnya pakaian kondangan nih. Sebenernya saya tuh ga pakai setiap hari, atau sebulan sekalipun ngga, setahun sekali? Mmhh sulit ditebak. Jadi? Ya saya tetap simpan. Saya memutuskan untuk menyimpan satu. Kebutuhan dan alasannya ya untuk urgensi aja. Ya dengan resiko kalau keondangan pakai baju itu itu saja. Hahahhaa ya tapi ga akan ada yang inget juga kan?

pic credit: Pinterest

Next point, saya bilang saya belajar hidup lebih minimalis, dan tidak mempermasalahkan mau pakai apa hari ini tapi lebih kepada hal positif apa yang sudah kita lakukan hari ini? Menurut kalian apakah saya sudah melaksanakannya setiap hari? Well, honestly, Not yet! Pas kebetulan pake seragam sih saya ga mikirin deh. Nah pas lagi pakaian bebas saya mulai deh agak mikir mikir terutama pada saat jadwal pakai batik. Jujur ya saya ga suka pakaian bercorak jadi saya ga gitu suka pakai batik. Menurut saya bener bener ga spark joy. Jadi pas bagian pake pakaian batik saya mikir keras. Hahaha. Padahal untuk pakaian sehari hari saya sudah mulai belajar untuk melakukan capsule wardrobe. Memilih pakain yang simple ga banyak warna jadi saya ga pusing buat pakai apa aja. Ya bisa dibilang i’m trying to be Mark Zuckerberg. Wkwkwkw padahal masih jauuhh banget! But, at least ya ga satu model doank kaya dia ya warnanya ga warna warni laahh, warna serumpun gitu. Hahaha keukeuh. 


Dipostingan sebelumnya juga saya cerita persoalan quality time dengan anak anak dirumah, dikarenakan saya adalah ibu bekerja, saya ingin menghabiskan lebih banyak quality time bersama keluarga terutama anak-anak, duduk bersama disofa, makan bersama. Ngobrol lebih banyak. Ok, but thats the expectation. The real fact nya adalah, semua masih terganggu dengan kehadiran sebuah gadget, buaian kemajuan tekhnologi, bikin kita asik masing-masing. Huuh sad! Soal proses yang satu ini jatuh bangun deh. Udah berhasil nyuekin si gadget eh denger suara notif kaya magnet langsung nyamperin hape. Kaya kecanduan harus masuk rehabilitasi jangan jangan. Masih usaha terus buat nonaktifin hp pas gitu nyampe rumah. Walaupun nyatanya oraktek ga segampang teori, harus dicoba terus kan? 


Belajar lebih produktif dan mengurangi konsumtif dengan Masak menu-menu sehat setiap hari. Menyediakan bekal untuk suami dan anak anak. Selama ini alhamdulillah sebenernya sejak januri saya sudah mulai melakukan food prep. Yang saya lakukan setiap minggu. (Ceritan lengkap soal Food Preparation bisa cek dipostingan ini). Yap lagi lagi saya si ibu pekerja, so little time so much to do. Mulai dari pagi harus nyiapin makanan dan bekal anak suami dan saya sendiri biar ga jajan. Saya harus masak dirumah. Dengan waktu yang sempit saya macam harus jugling antara nyiapin masak, nyiapin bekel, nyiapin anak mau kesekolah, dan siapin diri sendiri mau kekantor hehe. Saya harus memangkas waktu waktu yang dipakai terlalu lama, terutama didapur yaitu dengan food prep. Sudah berjalan dari januari bukan berarti ga nemu hambatan loh ya. Apa hambatanny? Pas badan rasanya lagi cape, males banget ke pasar buat belanja. Atau pas mau belanja bingung mau masak apa selama seminggu. Solusinya adalah kadang saya suka bikin jadwal menu selama sebulan ya walaupun kadang yang dimasak ga sesuai palnning juga at least ada bayangan pas mau belanja dan tau mau masak apa nih seminggu kedepan. Kadang buat nentuin menu pun saya diskusiin dengan anggota keluarga lain terutama anak-anak. Saya suka tanya mereka pengen makan apa. Biar mereka juga semangat makannya.


Soal niatan mengurangi peran ART dalam kehidupan sehari-hari, yang tujuannya bukan saja untuk membuat anak anak lebih mandiri tapi saya juga lebih mandiri dan disiplin dalam mengatur segala sesuatu dirumah. Nah yang ini belum terealisasi karna, saya belum pindah kehunian baru, masih ikut ortu jadi masih didampingi sama ART masih bisa manja manja sampai nanti kita pindah dan udah ga pake ART lagi. Seperti meninggalkan zona nyaman gak sih? Biasa apa apa dibantu nanti bakalan apa apa harus sendiri. Yap. Tapi kan jadi belajar. Belajar mandiri dan disiplin. Semogaa. Semogaa yaaa. Aamiin.


Oya, diantara list-list diatas, ada satu list lagi yang pengen saya lakuin yaitu bercocok tanam. Pengennya setelah pindah rumah nanti, rumah saya dihias dengan berbagai tanaman biar rumah terasa lebih segar. Hambatannya sampai saat ini adalah karna hal ini adalah hal yang baru bagi saya, saya masih kurang mengerti mengenai perawatan, atau tanaman apa yang cocok untuk di indoor dsb. Yap, saya perlu banyak belajar dan latihan lagi pastinya.


Timeline, duedate. Semuanya juga kalau ga dijadwalin ga dikasih batas waktu ga akan greget gitu kayanya kurang berpacu dalam melodi ya gak? jadi santai santai aja, jadi wacana doank. Akhirnya cuma bilang yaudah "besok lagi" deh. Nah kali ini saya berusaha buat timeline yang jelas kapan waktunya saya mulai melakukan Tidying Festival nih. Aplikasi nyatanya. Ga cuma diangan-angan aja.  Yuks mulai rekap jadwalnya: 

#CLOTHES
20 - 31 Agustus 2018

Saya rencananya memulai tidyng festifal ini emang pas banget pas mau pindahan rumah, dan insyaallah bakalan pindahan sekitar pergengahan agustus jadi jadwal tidying ini akan dimulai pada minggu ke3 bulan Agustus deh. Dan kenapa proses tidyng baju agak lama, karna ya menurut saya baju tuh yg paling banyak ngambil perhatian. Dan proses ini bukan untuk saya tapi satu keluarga dirumah. Jadi kalau dikasih waktu seminggu ga cukup deh. 

#BOOK
3 - 7 September 2018

Proses bwt tidying buku sih mungkin lebih mudah ya karna ga akan banyak yang sortir secara buku yang saya punya emang buku yang rereadable banget. Hehehe.


#PAPER
10 - 14 September 2018

Kebetulan bukan orang penting banget, punya dokumen dirumah ya seadanya. Dokumen kantor juga ga pernah menyambangi rumah jadi kayanya ga terlalu sulit dan memakan waktu. Semoga yaa.

#KOMONO
17 - 21 September 2018

Ga punya hobi koleksi barang sebernya. Tapi karna hobi saya itu merajut, saya punya beberapa simpenan benang dirumah yang sebenernya ga bisa saya buang gitu aja karna sangat bermnfaat. Tapi diminggu ini saya akan mulai menatanya jadi suatu saat saya butuh warna benang tertentu ga susah carinya.

#KITCHEN
24 - 28 September 2018

Naah, karna rumah yang saya tempatin baru, dan emang belum ada perabotannya ya kayanya untuk dapur juga ga terlalu memakan waktu, karna saya pasti bakalan cuma nyusun nyusun perlatan yang seadanya itu. 


#SENTIMENTAL ITEM
1 - 5 Oktober 2018

Barang yang sifatnya sentimental juga terlalu banyak, so ga gitu sulit juga sih buat sortir. Apalagi soal foto yang sebagian besar di HP. Mungkin pada bagian ini jg proses tidying ga cuma secara fisik aja, tapi juga harus sampe ke memori hp nih.

***

Tulisan ini mungkin emang baru sekedar tulisan, tapi ini adalah salah satu jalan dan usaha saya menuju perubahan. Tulisan ini yang akan jadi reminder buat saya sendiri buat berubah jadi lebih baik tentunya. Kaya seseorang yang bakal ngomong "inget tuh yang ditulis". Perlahan tapi pasti. Perubahan dimulai dari hal kecil. Mimpi juga dimulai dari langkah kecil, mimpi juga harus diafirmasi baik dalam ucapan maupun tulisan biar jadi nyata. Bener gaak?

#konmariindonesia #komunitaskonmariindonesia #menatadirimenatanegeri
#shokyuuclass #shokyuuB2Task2 #sparkjoy

No comments:

Post a Comment