Monday, September 18, 2017

Goodbye Jakarta


Ngga kerasa sudah hampir empat tahun saya hidup di kota ini. Jakarta. Iya Jakarta. Masih teringat rasanya bagaimana pertama kali saya hijrah kesini. Berat banget. Hahahaha iya berat dan terkesan manja banget rasanya, untuk saya yang waktu itu sudah beranak satu (mau dua bahkan) hijrah ke ibu kota saya bilang berat mungkin terkesan manja. Ya gimana ngga, saya belum pernah sebelumnya hidup jauh dari keluarga apalagi pada saat itu saya sedang hamil 4 bulan. Kebayangkan ibu hamil gimana? Terus harus hidup sendiri di Jakarta ini. Ibu hamil tuh emosinya agak labil bisa dibilang sensitif belum lagi ya kalau mau ada apa-apa harus sendiri karna harus jauh dari Suami dan Keluarga.  Belum lagi harus PP Jakarta Bandung everyweekend. Kebayangkan? Berat mameen hehehee.

Kenapa saya hijrah ke Jakarta sini? Jawabannya ya kerjaan. Iya, Alhamdulillah di Tahun 2014 saya keterima sebagai PNS di Kementerian Ketenagakerjaan dan keadaan ini mengharuskan saya hijrah ke Jakarta karna penempatan saya di Kantor Pusat. Ya saya memang untuk sementara sampai saya bisa minta dimutasikan ke Bandung kembali.

Pada saat pertama kali membayangkan Kota Jakarta yang terbayang adalah kota yang serem, menakutkan, Panas dan macet sudah pasti. Orang-orang yang individual dan tidak ramah. Bener-bener bayangan kota metropolis yang seperti ada ditelevisi. Tapiiiiiiii ternyata semua banyakan saya itu patah setelah saya menjalaninya sendiri. Ternyata jakarta tak sekejam itu. Ternyata saya hanya seorang emak-emak yang kurang pengalaman yang terlalu banyak terdoktrin cerita-cerita di televisi hahahha.

Sebelan pertama saya akui memang berat. Menjalani hidup jauh dari keluarga untuk pertama kali. Jauh dari teman-teman yang sehari-hari saya temui.  Lingkungan baru. Orang-orang baru. Padahal ini bukan pertama kali loh saya hijrah. Dulu saya tinggal di medan dan hijrah pertama saya adalah pindah ke Pulau Jawa tepatnya ke Kota Bandung dan karna ikut orang tua yang pindah-pindah saya pun beberapa kali pindah kota sebenernya. Tapi ini beda.. yaiyalah itukan sama keluarga pindahnya hehehe (ehem jadi flashback)

Hhhhmmm anak medan katanya anak rantau. Gitu aja ko lembek. Cengeng. hahaha iya setiap malam selama sebulan kerjaan saya cuma menangis karna "homesick" kangen anak kangen suami kangen rumah, mana lagi hamil cuma si dede yang diperut yang denger keluh kesah ibunya. Hari terasa lama banget. Senin ke Jumat terasa bertahun-tahun (eaa lebay) hahahaa tapi begitu ketemu jumat MasyaAllah bahagiaanya. Padahal kalo dipikir-pikir lagi hamil tapi alhamdulillah ada saja tenanganya mengaruhi macetnya tol cikampek di hari jumat sore dimana orang-orang rantau juga mudik disetiap weekend. Dan sampai sekarang saya salut sendiri ko tahan ya 4 tahun ngabisin hidup dijalan. Bandung - jakarta yang kalo macet di hari senin bisa menghabiskan waktu 5-6 jam. Jakarta - Bandung yang kalau lagi high session seperti mau lebaran, natal dan longweekend bisa sampai 9 jam. Dan saya pernah berangkat dari Jakarta 11 Malem sampai Bandung jam 8 Pagi. Atau bahkan pada saat cipularang ditutup Bis tidak boleh lewat saya harus melewati perjalanan Bandung - Jakarta 12 Jam. Juara!

Waktu berlalu dan saya mulai beradaptasi. Dibilang betah? Betah. Tapi kalau disuruh pindah menetap selamanya, mau ga? Ngga. hehehe bagi saya Bandung tetap rumah tinggal saya. Kehidupan saya, dan mimpi-mimpi saya. Mimpi saya bersama keluarga. Membangun rumah dan kehidupan.

Tapi selama hampir 4 tahun di Jakarta ini saya banyak belajar. Belajar lebih mandiri sudah pasti. Belajar tidak menilai sesuatu dari luarnya saja. Buktinya Jakarta tak sekejam itu, ternyata Jakarta menyenangkan, Jakarta kota yang serba mudah, semua ada. Orang-orang di Jakarta pun tak se individual yang saya pikirkan, walaupun kehidupan keras saya banyak menemukan orang yang bersabahat, mau saling membantu, saya banyak belajar dari mereka. Dan yang terasa lagi ada satu dari diri saya yang berubah, dulu saya yang ngga enakan dan selalu susah buat bilang "Ngga" setelah hidup dijakarta ini saya jadi berani buat bilang "Ngga" untuk sesuatu yang ngga buat saya nyaman.

Sesenang-senangnya saya tinggal di Jakarta, dan dengan perasaan nyaman yang sudah mulai saya rasakan. Tetap penantian terbesar saya adalah pindah ke bandung. Pindah ke Bandung seperti mimpi buat saya. Suatu keinginan yang saya sangat usahakan prosesnya tapi saya ga pernah tau kapan akan datang hasilnya. Sampai pagi itu, ditengah-tengah obrolan pagi saat sarapan bersama teman-teman di Kantin kantor, sebuah pesan di WA masuk dari Kasubbag Kepegawaian yang menginformasikan bahwa SK (Surat Keputusan) Mutasi saya ke Bandung sudah turun. Coba bayangin perasaan saya saat itu? rasanya mau cepet-cepet lari ke Lantai 4 dan liat sendiri SK nya... hahahah bahagianya bukan kepalang. Alhamdulillah yang saya nanti-nanti akhirnya datang juga. Saya Pindah. Pindah ke Bandung. My dream come true. Alhamdulillah.

Ditengah-tengah kebahagiaan saya itu jujur saya juga merasa sedih. Sedih meninggalkan teman-teman yang sudah dekat seperti keluarga, Sedih ninggalin kebiasan-kebiasaan yang saya lalui selama hidup di Jakarta. Dan saya fikir saya pasti bakal kangen banget. Pengalaman hidup dan kenangan hidup yang ga akan saya lupain.

#1 
PATUNG PANCORAN

Mungkin buat sebagian (banyak) orang ini cuma sekedar patung. Tapi bagi saya patung ini seperti saksi bisu bagaimana saya melewati hari-hari saya di Jakarta. Saksi bisu hari-hari saya melalui kemacetan di perempatan ini. Iya, setiap hari patung pancoran ini menjadi jalur sutra perjalanan saya dari kosan ke kantor, kantor ke kosan. Saya bisa stuck dalam kemacetan pancoran sampai dengan 2 jam padahal jarak kantor ke kosan hanya 2 km. Emang saya bilang juga Jakarta itu juara. hehehehe. Juara macetnya.


#2
KANTOR DAN BESERTA ISINYA

Ini dia si "alasan utama" yang membawa tepatnya memaksa saya untuk hijrah (sementara) ke Jakarta ini. Waktu pertama menginjakkan kaki dikantor ini berasa sangar banget. hahaha maklum orang daerah. Ya tapi tak kenal maka tak sayang. Sudah di lalui pas mau ditinggal sedih juga.

Dikantor ini saya banyak belajar. Belajar kerja yang hampir dibilang kaya robot hahaha ga habis habis. Selesai satu datang lagi satu. Yang rubah pandangan saya juga tentang pekerjaan PNS yang saya kira bisa santai-santai ternyata ngga sama sekali. Datang pagi pulang masih terang itu seperti sesuatu yang patut disyukuri. Bisa istirahat makan siang tanpa dicari-cari sama bapak bos itu langka. Selama hampir 4 tahun mungkin setengah tahun terakhir saya mulai bisa curi-curi makan siang diluar dan itu juga dengan bunyi dering telepon yang isinya cuma pertanyaan "Dila dimana?"

Bukan saja kantornya yang bakalan saya kangenin, tapi juga orang-orangnya. Teman-teman di lantai 4. Satpam. Bahkan orang-orang yang jualan dikantin yang dulu saya bosen juga berasa ko makanan itu-itu aja. Belum lagi kantin  yang berasa pengap banget karena jam istirahat siang menjadi tempat favorite orang-orang buat kumpul dan cari makan.

Temen-temen yang saya kenal dengan segala macam karakternya. Ada yang cuek, ada yang sensitif, ada yang judes, ada yang galak tapi banyak juga yang ramah dan baik, semuanya saya sayang tak terlupakan. Ada yang kalo ngomong blak-blakan apa adanya, yang kalo main ejek-ejekan ga gampang baper. Tapi ada juga yang nyinyir. Tapi yang nyinyir tak berarti karna cuma 1-2 hahahahaha. Yang baiknya lebih banyak. Yang ngajarin saya kalo saya salah mereka akan kasih tau saya salah. Yang kalo ngga enak ga enakan cuma sebentar aja abis itu udah bisa ketawa bareng lagi. Intinya dari mereka saya lebih belajar ga baperan.


#2
RUMAH KOS DAN IBU KOS

Rumah kedua saya selain di Bandung, ya kos-kosan ini. Tempat berlabuh ketika lelah dan penat datang. Tempat yang pas ketika saya ingin punya waktu untuk "Me Time". Disini saya udah rasain semua, sampe sakit-sakit dan ga bisa pulang ke Bandung untuk ada ibu kos yang baik hati. Makanya ninggalin kosan ini juga sama beratnya kaya ninggalin kantor. Ninggalin kamar yang saya tempati, kasur yang saya tidurin setiap hari. Tempat ini penuh kenangan.


#3
TRAVEL XTRANS PANCORAN

Tempat paling rutin yang saya kunjungi, sampe orang travel hapal sama saya. Karna hapal saya jadi beruntung kadang kalau sudah penuh banget tapi waktu udah mepet saya suka dicariin kursi supaya bisa tetep pulang ke Bandung. Hampir 4 tahun jadi pelanggan travel ini tapi sayang masih belum bisa jadi member. Padahalkan lumayan tuh jadi member diskon 10rb heheheeh (dasar emak-emak).


#4
BUBUR AYAM JAKARTA

Waktu saya hijrah ke Jakarta yang saya takutin adalah saya ga akan nemu makanan enak seperti di bandung (eits underestime banget bu!). Iya iya saya salah. Kenyataannya di Jakarta makanannya ga kalah enak enak ko kaya di Bandung selain tahunya ya tentunya (tahu dijakarta itu eeughh udahlah saya ga bisa gambarkan yang pasti ga enak).  Selain mie ayam, dan baso tahunya Bubur Ayam nya jadi Favorite banget. Gara-gara bubur ayam Jakarta ini saya sekarang malah kurang minat sama bubur ayam bandung. 

Bubur ayam di belakang kantor harganya cuma Rp.8.000,- ini Bubur Ayam favorite saya. Saya selalu pesan dengan seledri yang banyak, kuah kuning yang ditambah dan sambel 1,5 sendok. Udah paling mantap. Langganan saya setiap pagi (kalau saya ga diet karbo--halah diet). Masnya sampe hapal kalo pesenan saya selalu dengan seledri yang banyak. hehehee

Menurut saya yang bikin enak Bubur Ayam Jakarta itu adalah kuahnya. Bubur ayam berkuah kuning. Kerupuk yang dihancurin kemudian ditaburin diatasnya. Lezaaattt. haahha lebay ya? Gpplah. Memang begitu rasanya. Kalau main ke Kementerian Ketenagakerjaan dan udah ada dikantor pagi-pagi coba aja mampir dan cobain Bubur Ayam di belakang kantor, dijamin nagih. (Aduh saya dibayar berapa nih ya promosiin si mang hehehhee)



***

Kalau diceritain semua maka akan jadi panjaaaang banget. Kayanya ga cukup dengan satu postingan. Yang jelas emang jakarta itu kota buat cari duit. hahahahah

Dan dari semua yang sudah saya lalui, pelajaran yang saya ambil adalah ternyata dengan melangkahkan kaki ke luar "rumah" bisa membuka pikiran kita. Memberikan pengalaman baru yang membuka wawasan kita akan suatu hal. Hidup kita ngga itu itu mulu. Bertemu dan berinteraksi dengan orang-orang baru juga bisa insight baru, dan yang pasti akan ada banyak pelajaran hidup yang bisa kita dapetin. Yang lebih penting adalah ini bisa jadi kaya wake up call buat kita, kalau hidup itu bukan tenang saya, saya dan saya atau itu, itu dan itu saja. Banyak hal yang terjadi di dunia luar yang bisa kasih kita pelajaran dan pengalaman baru.

Good Bye Jakarta, Thank you somuch for everything and I'm gonna miss you so much!


No comments:

Post a Comment