Monday, August 28, 2017

Rekreasi di Dusun Bambu Leisure Park Lembang



Sebenernya udah lama banget pengen main ke dusun bambu leisure park. Kita termasuk yang telat sih untuk orang bandung karena banyak orang luar bandung yang justru udah kesini. Kita cuma denger denger cerita doank. Maklum sebenernya bukan tipe tukang main atau jalan-jalan. Tapi kali ini karena ini permintaan kaka Aya yang katanya pengen banget ngasih makan kelinci yang ada di dusun  bambu, akhirnya setelah beberapa kali tertunda akhirnya kita sampe juga disini.

Dusun bambu yang lokasinya didaerah lembang, perjalanan kesana cukup memakan waktu juga dari rumah kami yang ada di pojokan bandung. Kira kira 40km ditempuh dari rumah dan memakan waktu hampir 1 jam melalui tol padalarang. Ya itu termasuk lumayan karna hasil pertimbangan bapa supir tercinta kami, beliau memutuskan untuk tidak mengambil jaur setiabudi, karna pasti akan memakan waktu lebih lama lagi.

Tiket masuk perorang relatif murah cuma Rp.25.000/orang termasuk untuk anak anak yang tingginya sudah melebihi 80cm. Dan adika termyata juga harus bayar karna tingginya sudah 90cm. Dari loket masuk kami harus mengamtri mobil jumputan untuk sampai ke dusun bambunya. Anak-anak menyebutnya "Odong-Odong" karena mobilnya meriah sekali dan disertai musik yang kencang seperti odong-odong.




Ada apa aja sih di dusun bambu?
Itu pertanyaan saya sebelum saya kesana. Ada apa sih ko kayanya booming banget, orang-orang ko seneng banget kesana. Setelah saya kesana ya yang saya rasa sini emang dusun bambu tempat yang tepat untuk "merefresh" kan kembali. Mungkin kita jenuh dengan keseharian kota yang padat macet penuh polisi.. Nah disini yang kita dapet cuma udara segar, pemamdamgam bambu bambu dimana mana. Hehehe jangan khawatir ngga bambu bambu aja ko, buat ibu ibu pasti seneng banget karena banyak taman bunga warna warni bikin seger mata. Rumout rumout yang bebas kita duduki dimana saja. Ala ala diluar negeri gitu, yang kalau kita duduk ga akan ditegur sama satpam "maaf bu rumputnya ga boleh diinjek" hehehhe #jleb

Buat anak anak sendiri gimana? Wuah ini sih termasuk surga buat anak anak karena sepanjang jalan masuk isinya pemainan anak anak, tapi ya para orang tua kalau mau anaknya main ya siap siap kocek  harus tebel, karena setiap permainan dikenakan tarif Rp.25.000,-. Permainannya semua berbau alam dan edukasi sih, yaahh that your choice. Kalau kita sih melewatkan semua permainan itu karena tujuannya ada "Ngasih makan kelinci"

Permainan yang kami mainkan cuma kereta api haha ini sperti pemainan wajib buat si bocah, dan ternyata ga di mall ga di alam terbuka kaya gini kereta api selalu ada dan emang jadi favoritenya anak anak. Dengan tarif Rp.20.000/orang. Harusnya ibunya sih ga usah ikut tapi anaknya ga mau ditingga yaudah deh demi anak, ya judulnya demi anak ya ibu rela duduk manis di kereta api mini.

Untuk masuk kepeternakan Kelinci perorang dikenakan tarif Rp.35.000,- dan dapet bonus dua buah wortel untuk kita kasih makan kelincinya. Yang bikin seru di tempat kelinci imi adalah rumah kelincinya yang lucu luci dan labirin labirinnya, anak anak serasa berimajinasi di negeri dongeng.. Hahahha buat orang tua sih ya seru aja liat yang hijau2 dari rumout2nya tapi jalan dilanirin ya sama aja karna tingginya cuma sepinggang ya ya ya gitu dehh hahahaha yang penting anak anak seneng.

Selain main kereta api dan kasih makan kelinci, kita main apalagi. Masa jauh jauh cuma main itu aja? Ga donk walaupun ga banyak tapi kita nyobain yang lain juga yang lebih seru. Seperti kuda keliling hehehe kalau yang ini sih spesial buat dika aja. Lalu kita? Kita nyobain yang lebih menantang. Hammock Tower. Apasih itu? Ituloh ayunan yang ada diantara dua pohon terus disusun berjejer keatas. Makin keatas makin menantang. Karena sudah menantang harus difoto donk.. Hahaha emang tujuannya cuma buat difoto sepertinya. Untuk naik ini ya ga gratis, bayar juga dengan tarif Rp.20.000/orang. Akhirnya saya, kaka aya dan mba nay daftar deh. Ya anak anak kecil itu sih awalnya ragu ragu mereka sibuk berunding memutuskan ikut ga ikut ga akhirnya mau deh ikut naik ke Hammock Tower, walaupun ujungnya dua duanya mewek karna takut ketinggian, ahasil ibunya ngomel-ngomel liat mereka rempong hahahah (jangan ditiru ya, jadi ibu harus lebih sabar) hehehe.


Ya gimana ga ngomel, masa yang gede kalah berani sama bocah 2thn. Iya dika maah berani. Loh dika ko ikut? Hehehe dapet gratis karna bocah dan gratis karna dpt paling bawah. Hahaha yaiyalah pantesan dia berani kata kakak kakaknya. Eits tapi buat dika itu cukup mendebarkan loh liat aja ekspresinya cuma bengong ga bisa senyum seperti dia tersenyum saat naik kuda.




Karena keasyikan main ga kerasa hari juga mulai siang, dan pasti perut laper. Jangan khawatir, ditempat rekreasi pasti selalu ada tempat makannya. Tapi tempat makan disini unik banget. Jadi emang berasa dimana gitu ya, mau makan aja masih berasa main. Kenapa berasa maim? Soalnya kita belanja makanannya ga pake uang beneran. Pake uang uangan kaya dimonopoli itu. Ya pastinya kita harus nuker dulu ketempat penukaran uang sejumlah yang kita mau. Nah gimana kalau sisa? Ya di refund donk. Ada tempat refundnya.

Harga makananya gimana? Mahal ga?
Hahahaha ini pasti pertanyaan ibu-ibu banget yaa. Saya juga sebelum membeli ya survey harga dulu mana kira kira yang murah dan enak? Dan ya namanya juga marketnya sudah ditentutkan dan harganya ya semua relatif sama, cuma beda 5000 saja karna menu yang disanikan pun mungkin dibedain dikit antara tempe dan tahunya hehehehe. Untuk masi mulai dari harga Rp.40.000-Rp.65.000. 



Yang diatas Rp.50.000 menunya sudah daging-dagingam seperti sop buntut, soto buntut. Untuk ayam ayaman sih berkisar di Rp.40.000-Rp.50.000 perporsi dengan lauk komplit tahu tempe ada juga yang pake teri, ikan asin taoi diluar sayur yaa.




Untuk makanan yang cuma satu jenis saja kaya mie goreng, nasi goreng, sate dll yang tanpa teman tanpa lawan ehehehe cuma berkisar Rp.35.000,- untuk minuman berasa seperti teh manis ya lumayan juga (mahal) Rp.10.000 kalau mau hemat bawa air minum darinrumah saja hahahhaha.


Makan udah, main udah dan waktunya juga udah sore udah habis waktunya.  Alias udah sore ya waktunya pulang. Hehehe tapi ini PR banget nih. Karna untuk ketempat odong odong tadi kita harus balik ketemoat turun pertama dan jalan kesitu lumayan bikin kaori terbakar alias bikin ngos ngosan hahaha.

Alhamdulillah jalan-jalan kami hari ini seru banget ada yang teriak teriak kesenengan kaya anak kampung ada yang norak nangis nangis hahaha tapi overall kita happy banget. Yang belum coba ya patut dicoba berkunjung kesana, at least buat pengalaman bonus refresh.

Bdw, dari tadi ko ga ada cerita ya bapa ngapain aja disana? Hahaha bapa moto motoin kita. Sabar banget ga mau ikutan main juga. I love you somuch bapak.

Tuesday, April 12, 2016

Bagian Yang Terlewatkan


Sebelum memulai nulis blog lagi ada beberapa hal ini yang perlu diceritain bahkan dikenalkan, karena "mereka"ini cerita baru, bagian baru dalam di kehidupan saya. Kenapa harus diceritakan karena isi tulisan mungkin sebagian besar adalah tentang mereka..


Monday, April 4, 2016

Resep Mudah Surabi Kinca

Surabi adalah salah satu cemilan favorite dirumah. Saya biasa bikin dipagi hari, sarapan ringan di akhir munggu. Karena berbahan dasar tepung surabi mengandung karbohidrat yang cukup untuk sarapan pagi mengganti nasi. Tiga buah surabi disajikan dengan kuah kinca cukup membuat perut kami kenyang sampai waktunya makan siang.

Cara buatnya pun praktis, bahannya juga mudah didapat, jadi bisa dibuat dadakan dirumah.



Bahan surabi:
250grm Tepung terigu
450ml santan
1 butir telur ayam
2 sdm gula pasir
1 sdt garam (secukupnya)
1 sdt fermipan

Bahan kuah kinca:
Gula merah
Santan
Garam
Daun pandan
Meizena


Cara membuat surabi
Aduk semua bahan sampai mengembang lalu diamkan didalamnwadah yang ditutupi dengan kain lap basah selama kurang lebih 1 jam. 
Setelah mengembang panaskan loyang untuk membakar surabi (ukuran loyang tergantung selera, loyang bisa didapat dipasar/ditoko alat kueh)

Bakar surabi dengan api kecil, lalu tutup sampai mengembang. Lalu angkat.

Cara membuat kuah kinca

Masukkan santan gula kedalam panci aduk hingga merata dan gula lumer, masukkan garam secukupnya. Jika ingin kuah yang agak kental, masukkan 2sdm tepung meizena yang telah dicamput air. Aduk kembali hingga semua tercamput rata, lalu angkat.

(Jangan lupa memasukkan daun pandan agar wangi)

Surabi siap disajikan.




Selamat mencoba. Dijamin ketagihan.
Oya satu adonan diatas saya bisa dapat 23 buah surabi, cukupkan untuk orang serumah 

Tuesday, March 29, 2016

Hello World

Akhirnya nulis lagi di blog setelah sekian lama meninggalkan blog. Kembali ke blog, buka buka lagi blog seperti membuka album lama, penuh kenangan. Ternyata memang bener ya, yang katanya blog itu seperti Diary yang kapan kalau kita buka lagi kita akan tertawa sendiri ketika melihatnya. Tertawa sendiri lihat postingan lama, tertawa sendiri lihat courtesy foto-fotonya yang dipikir pikir ko narsis banget ya saya hahaha banyak foto-foto ala-ala OOTD an, ya amppuun kalau dipikir-pikir sekarang kalau disuruh melakukan hal itu lagi ko ya malu sendiri yaa.. lihat foto-foto itu saja sudah malu sendiri rasanya apalagi disuruh melakukannya lagi.

Kenapa mau ngeBlog lagi?
Kenapa ya? sebenernya udah lama banget pengen ngeblog lagi, tapi selalu bingung, mau ngeblog tapi mau nulis apa ya? kan ga pinter nulis, mau diisi apa blognya? akhirnya pertanyaan-pertanyaan kaya begitu yang jadi bikin mau nulis ga jadi-jadi, padahal banyak banget yang pengen diceritain. Ya termasuk ngerasa ga percaya diri untuk nulis. Sampai akhirnya suatu hari saya ngga sengaja blogwalking dan nemu postingan mengenai kenapa kita ngeblog, bagaimana memulainya, dan apa sih yang harus dituangkan. Intinya sebenernya kenapa kita ngeBlog ya karna blog itu seperti Diary, kita bisa tulis apa saja didalamnya, bisa sharing apa saja, dan intinya percaya diri aja, dari sekian ribu orang mungkin tulisan kita bisa bermanfaat buat salah satu dari mereka. Dengan kita sharing mungkin ada beberapa yang menganggap "apaan sih ga penting" hahaha ya tapi pasti ada juga yang pasti merasa manfaat dari postingan kita, merasa terinfo, terinspirasi, ya 1, 2 jumlah tidak masalah yang pentin manfaat. #Asiikk

Bikin Theme Blog?
Awalnya pengen banget bikin tema blog, pengen blognya isinya spesifik aja, misal tentang DIY (karena saya suka nyoba dan bikin-bikin DIY) tapi akhirnya yasudahlah ngga usah bertema, karena kebanyakan mikir akhirnya malah ga pernah nyoba untuk nulis, jadi saya coba ngikutin alur aja, nulis aja sesuka hati apa yang mau saya tulis apa yang mau saya ceritain dan sharing. Ya sekarang baru mau coba mau mulai sih. Semoga aja tetap konsisten. hahahhaa (ngetawain diri sendiri yang kadang suka ga konsisten)

Latihan
Ya mulai lagi emang ga semudah yang dibayangkan, karena udah lama (pake banget ga ya? hahaha) ga terbiasa nulis dan ngerangkai kata-kata ya.. Terbiasa bikin postingan pun hanya sebatas di social media, seperti path, ya itu pun postingan foto-foto moment-moment yang pengen di abadikan sedikit dibumbui dengan caption-caption yang menjelaskan moment tersebut. 
Jadi memulai menulis lagi ya seperti latihan menulis lagi, dan semoga saja yang ditulis meninspirasi setidaknya buat diri sendiri hehehe.

mmmhh apalagi yaa?
udah deh, bingung mau nulis apalagi. namanya juga latihan..








Displaying image1.JPGDisplaying image1.JPG

Monday, July 8, 2013

[Artwotk] By Request

Assalamualaikum..

 This handsome one, was illustrated in this paper, he is my husband..
Since he know i start draw, he request one.. Of course, anything for you dear ;)

i love you Superhuman :)

artwork by Me

Much Love
AM
(@DHILAwibi)